SEPEKAN TERAKHIR
  Selasa, 19 Juni 2018   -HARI INI-
  Senin, 18 Juni 2018
  Minggu, 17 Juni 2018
  Sabtu, 16 Juni 2018
  Jumat, 15 Juni 2018
  Kamis, 14 Juni 2018
  Rabu, 13 Juni 2018
POKOK RENUNGAN
Orang yang selalu bersyukur akan mampu menanggung permasalahan hidupnya.
DITULIS OLEH
Pdt. Andreas P. Chandra
Rohaniwan Pusat
Renungan Lain oleh Penulis:
Home  »  Renungan  »  Bersyukur Dalam Segala Hal
Bersyukur Dalam Segala Hal
Jumat, 15 Maret 2013 | Tema: Umat Yang Memasyurkan Allah
Bersyukur Dalam Segala Hal
I Tesalonika 5:18
Selalu ada alasan untuk mengucap syukur, sekalipun kondisi yang kita hadapi kelihatannya buruk. Chrysostom, seorang yang pernah menjadi Uskup Besar Constantinopel, dibawa ke pembuangan, dianiaya, direndahkan dan mati di tempat yang jauh dari kemewahan kota serta kesenangan dan kemuliaan yang pernah dinikmatinya. Namun demikian ia belajar bersyukur dalam semua keadaan. Semua ini bertolak dari motto hidupnya: “Doxa to Theo Panton Heneken” yang artinya kemuliaan bagi Allah dalam segala sesuatunya. Ia dapat membuktikan mottonya itu, di mana ia tetap bersyukur dan memuliakan Allah sekalipun menderita.

Marilah kita juga belajar untuk memuji Allah dan bersyukur kepada-Nya dalam segala sesuatu yang terjadi pada diri kita atas ijin-Nya. Kita tidak hanya bersyukur untuk hal-hal yang baik saja, tetapi juga untuk kejadian-kejadian yang menyesakkan hati kita. Kita mungkin tidak tahu apa maksud Allah ketika Ia mengijinkan semua itu terjadi, namun kita harus tetap percaya bahwa Ia adalah Allah yang Mahabaik. Kita tahu kisah Ayub yang mengalami pencobaan sedemikian beratnya, namun Ia belajar bersyukur dan tetap setia kepada Allah. Dan karena ia setia, maka Allah memulihkan keadaannya ...selengkapnya »
Saya pernah mengalami kesedihan yang sangat luar biasa. Penyebabnya yaitu, karena tidak mampu menyelesaikan studi S2. Segala upaya mencari jalan keluar sudah saya usahakan. Tetapi tetap tidak bisa menemukan jalan keluar. Permasalahan saya pada saat itu adalah pembagian waktu antara mengajar dengan kuliah dan dana yang kurang mencukupi. Ketika waktu mengajar bisa diatur dengan baik, gantian dana yang tidak cukup untuk membayar biaya semester. Akhirnya kegagalan yang saya dapatkan. Kehidupan seseorang diisi oleh dua hal yang berlawanan yaitu gagal atau berhasil. Tidak pernah ada satu orang selalu di isi satu bagian saja misal gagal terus menerus atau berhasil terus menerus. Lalu bagaimana Firman Tuhan kegagalan dan keberhasilan di tuliskan dalam Alkitab ? Kita akan belajar melalui peristiwa taman Firdaus yang terulisn dalam Alkitab. Pertama, Iblislah yang mencobai dengan target pikiran kita [Kejadian 3:1-7]. Tahap strategi iblis terhadap pikiran kita yaitu: agar kita meragukan Firman Tuhan, kemudian menyangkal Firman Tuhan dan percaya kepada iblis, sehingga iman kita gagal. Jika kita tidak waspada terhadap strategi iblis ini maka kita akan mudah jatuh dalam kegagalan. Kedua, Iblis memanfaatkan kelemahan kita [Matius 4:1-11]. Dalam Pasal ini menceritakan ketika iblis mencobai Yesus saat Dia sedang lapar dan lemah karena puasa. Iblis juga mencobai Yesus saat Ia mengalami kesunyian di padang gurun. Jadi iblis membuat kita gagal saat kita lemah dan juga sedang mengalami kesunyian tidak berpengharapan. Oleh sebab itu bagaimana strategi kita agar menang terhadap pencobaan sehingga memperoleh kemenangan ? Ada beberapa hal yang harus dilakukan, Pertama, memandang setiap pencobaan yang datang dengan berpikir bahwa setiap pencoban merupakan kesempatan untuk menjadikan kita semakin kuat dan berhasil dalam Tuhan [Kejadian 50:20]. Kedua, menjadikan Firman Tuhan sebagai pedoman yang paling berpengaruh dalam setiap sisi hidup kita [Matius 4:4, 7]. Ketiga, dengan berdoa dan berpuasa membuat hidup kita makin kuat dalam mengikut Tuhan. Kegagalan dan keberhasilan selalu mengikuti dalam setiap sisi kehidupan manusia. Bagi orang percaya, hidupnya akan dibuat berhasil jika kesukaannya adalah merenungkan dan melakukan Taurat Tuhan [Mazmur 1:2-3]. Maka lakukan setiap Firman-Nya jika kita ingin hidup berhasil.
Di kampung berpenduduk 145 KK, tinggal dua anak remaja yang bersahabat sejak kecil. Mereka adalah Temo dan Winoyo. Mereka di besarkan dalam keluarga petani dan pedagang tembakau. Suatu malam, ayah Temo punya kerja yaitu merajang tembakau. Semalaman penuh rumah Temo ramai dengan para bapak dari kampung itu. Para bapak membantu merajang tembakau dengan cuma-cuma atau dalam bahasa kasarnya tanpa upah. Upah mereka hanyalah makan ala kadarnya dan nasi ketan lauk tempe, tahu bacem. Tetapi kebersamaan penuh kerelaan untuk saling bekerjasama saling membantu, tolong menolong merupakan modal mereka. Disitulah teladan luar biasa yang dapat dipelajari oleh Temo dan Winoyo. Persahabatan yang didasari dengan kerelaaan yang di tularkan oleh orang tua mereka menjadi modal besar bagi kehidupan Temo dan Winoyo. Sehingga sejak mereka masuk SMA, mereka selalu hidup bersama. Mereka saling memberi jika di antara mereka ada yang butuh sesuatu dan salah satu ada yang punya. Suatu kali, Winoyo tidak punya uang saku untuk naik angkot ke sekolah. Karena Temo dan Winoyo rumahnya berdampingan, maka Winoyo bercerita kepada Temo bahwa hari itu ia tidak sekolah. Kebetulan Temo mempunyai simpanan. Maka hati memberi dan tolong menolong yang tertanam pada diri Temo muncul. Mendengar keluhan Winoyo spontan dengan suara lirih penuh kasih, Temo berkata: “ Udah ayo berangkat saja, nanti aku bayari ongkos pulang pergi sekolah.” Peristiwa di atas mengingatkan kita pada Paulus yang berani berkata kepada anak rohaninya, Timotius, “Hendaklah engkau tetap berpegang pada kebenaran yang telah engkau terima dan engkau yakini, dengan selalu mengingat orang yang telah mengajarkannya kepadamu.” Itu berarti sama dengan berkata, “Teladanilah atau ikutilah ajaranku, cara hidupku, pendirianku, imanku, kesabaranku, kasihku, dan ketekunanku.” Bukan untuk menyombongkan diri, tetapi untuk mendidik melalui contoh atau keteladanan. Beranikah kita, baik selaku orangtua kepada anaknya, sebagai guru kepada muridnya, selaku pejabat kepada rakyat atau bawahannya, maupun sebagai pemimpin agama kepada umatnya bersikap demikian? Berkata, “Ikutilah teladan Bapak dan Ibumu”; “Contohlah Bapak dan Ibu gurumu ini”; “Teladanilah para pemimpinmu ini”; “Ikutilah ajaranku! Lihatlah cara hidupku! Ikutilah pendirianku! Teladanilah imanku! Contohlah kesabaranku! Teladanilah kasih dan ketekunanku”? Marilah kita mulai sekarang menjadi berkat dan juga saksi kebaikan bagi orang di sekitar kita melalui teladan hidup kita.
Curahan Roh Kudus dalam diri Petrus, tidak hanya membangkitkan keberanian untuk menyampaikan Firman Tuhan saja, tapi juga melembutkan hati Petrus. Terbukti ketika Petrus melihat seorang peminta-minta yang lumpuh, hatinya tergerak oleh belas kasihan. Keinginan nya untuk memberi sesuatu kepada peminta-minta itu begitu kuat, meskipun dia tidak memiliki sesuatu yang berharga untuk diberikan kepada peminta-minta itu. Tapi itu tidak menyurutkan Petrus untuk tetap “memberi”, karena Petrus tahu bahwa dia memiliki sesuatu yang lebih besar dari sekedar emas dan perak, yaitu Yesus. Dan nyata, kuasa Yesus mampu memenuhi kebutuhan peminta-minta yang lumpuh itu, sehingga dia bisa sembuh dari kelumpuhannya, bisa berjalan, dan sudah tentu, itulah pemberian terbesar yang diterima oleh peminta-minta itu. Dalam kehidupan kita sehari-hari, seringkali kita juga mengalami situasi seperti itu, berjumpa dengan teman, kerabat, atau kenalan kita yang membutuhkan sesuatu. Dan seringkali pula kita berfikir, apa yang bisa saya berikan buat mereka? Mungkin kita tidak memiliki cukup harta untuk bisa membantu orang lain, tapi janganlah itu membuat kita urung untuk memberi. Seperti Petrus mengatakan “… apa yang kupunyai,kuberikan kepadamu : Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu……”. Kitapun bisa memberikan kasih Yesus Kristus kepada yang membutuhkan. Mungkin tindakan kita tidak bisa membuat orang lumpuh menjadi sembuh dari kelumpuhannya, tapi ada banyak hal yang bisa Tuhan kerjakan bagi orang-orang yang kita bawa kepada Nya. Apa yang kita miliki? Belas kasih, perhatian, telinga untuk mendengar, hati yang terbeban untuk berdoa, tenaga untuk membantu, pikiran untuk mengeluarkan ide-ide, kata-kata untuk menghibur dan menguatkan. Banyak sekali yang kita miliki, ketika Kasih Yesus dan kuasa Roh Kudus itu memenuhi hati kita, dan itulah yang dibutuhkan oleh mereka yang sakit, yang sedang dirundung duka, yang tengah terpuruk, yang dalam masalah berat. Jangan tahan, berikan apa yang bisa kita berikan kepada mereka yang membutuhkan. Tuhan Yesus yang akan bekerja lebih jauh dan memberi hasil buat apa yang kita berikan bagi orang lain. Dan pada akhirnya nama Tuhan Yesus yang akan dipermuliakan melalui perbuatan kita.
Seorang lelaki berdoa kepada Tuhan Yesus agar diberikan bunga dan kupu-kupu. Namun Tuhan Yesus memberikannya kaktus dan ulat. Lelaki ini sedih dan tidak paham mengapa pemberian-Nya berbeda dari permintaannya. Kemudian dia berpikir, Tuhan Yesus mempunyai banyak umat untuk diurus. Dan dia memutuskan untuk tidak mempersoalkannya. Selepas beberapa waktu, lelaki ini memikirkan semula permohonan doanya yang telah lama dilupakannya. Lelaki ini sangat terkejut ketika melihat dari pohon kaktus yang buruk dan berduri itu tumbuh bunga yang cantik. Dan dari ulat yang terselubung telah berubah menjadi kupu-kupu yang cantik. Di dalam kehidupan manusia selalu merencanakan sesuatu yang baik baginya. Tidak dipungkiri bahwa umat Tuhan juga termasuk di dalamnya yang selalu mempunyai rencana-rencana yang baik bagi hidupnya. Kitab Amsal 19:21 mengajarkan bahwa secara alamiah hati manusia itu selalu mempunya banyak rancangan mengenai kehidupan di masa kini dan masa mendatang. Akan tetapi sebanyak apapun rancangan dan rencana itu, keputusan tetaplah di tangan Tuhan. Keputusan Tuhanlah yang akan terlaksana dalam kehidupan manusia. Mengapa demikian? Karena Tuhan yang mengendalikan semua hal yang terjadi dalam kehidupan manusia. Seperti halnya yang tertulis dalam Amsal 16:1, manusia dapat menimbang-nimbang dalam hati, tetapi jawaban lidah berasal daripada Tuhan. Bahkan kadang bukan hanya merencanakan tetapi seringkali menuntut Tuhan untuk memberikan seperti yang diminta. Jemaat terkasih, di dalam kehidupan kekristenan kita juga seringkali mengalami hal yang sama. Kita berdoa meminta banyak hal di dalam hidup kita. Bahkan seringkali kita juga merencanakan sesuatu yang indah, yang keren, dan yang waoo. Namun Tuhan tidak memberikan sama persis seperti yang kita harapkan. Tuhan mengajarkan supaya kita melihat proses bukan sesuatu yang instan. Tuhan memberikan kaktus dan ulat karena suatu saat itu akan menghasilkan bunga yang cantik dan kupu-kupu yang indah. Keputusan Tuhanlah yang terbaik dalam kehidupan umat-Nya. Sekalipun nampaknya tidak sesuai dengan rancangan kehidupan yang telah kita buat, namun rancangan Tuhan tidak pernah gagal. Walaupun kelihatannya salah, tetapi cara Tuhan menyatakan setiap perkara selalu ajaib dan benar. Percayakanlah setiap keputusan kepada Tuhan karena Dialah yang mengendalikannya. Dan yang Tuhan inginkan dari kita adalah kesetiaan menanti dan mempercayai keputusan Tuhanlah yang terbaik.
BARCODE BBM CHANNELS
RENUNGAN HARIAN
Kami Tidak Takut !
07 Juni '18
Efek Pentakosta
20 Mei '18
Keselamatan Keluarga Kita
03 Juni '18
Copyright © 2012 All rights reserved. Designed and Developed by GIA Dr. Cipto Semarang